Pengumuman KPU Senyap-senyap di Saat Orang Masih Tidur, Ini Janggal

Pengumuman KPU Senyap-senyap di Saat Orang Masih Tidur, Ini Janggal
Pengumuman KPU Senyap-senyap di Saat Orang Masih Tidur, Ini Janggal
loading...




GELORA.CO -  Calon Presiden Prabowo Subianto menilai pengumuman hasil rekapitulasi suara yang dilakukan Komisi Pemilihan Umum atau KPU dilakukan dengan senyap-senyap. Prabowo menilai pengumuman dilakukan di waktu yang janggal.




Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI telah menyelesaikan rekapitulasi hasil penghitungan suara tingkat nasional Pemilu 2019 di 34 provinsi, Senin (20/5/2019) malam. Selasa (21/5/2019) dini harinya KPU langsung mengumumkan hasil penghitungan suara.




“Senyap-senyap begitu. Bisa jadi orang yang lagi tidur atau belum tidur gitu?” kata Prabowo mengawali pidatonya di rumahnya di Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Selasa siang.




Dalam pidato itu, Prabowo ditemani Sandiaga Uno dan petinggi Badan Pemenangan Nasional Prabowo - Sandiaga.




“Kami menilai ini janggal di luar kebiasaan,” kata Prabowo.




Calon Presiden dan Wakil Presiden Jokowi - Maruf Amin mendapatkan 85.036.828 suara atau 55,41 persen. Sementara Prabowo Subianto - Sandiaga Uno mendapat 68.442.493 suara atau 44,49 persen.




Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI telah menyelesaikan rekapitulasi hasil penghitungan suara tingkat nasional Pemilu 2019 di 34 provinsi. Jokowi kuasai 21 provinsi dari 34 provinsi di Indonesia lewat perolehan suara Pilpres 2019. Hasilnya Jokowi mampu mengungguli pesaingnya pasangan calon nomor urut 02 Prabowo Subianto - Sandiaga Uno di 21 provinsi dengan selisih suara mencapai 16.594.335.




Hal itu diketahui berdasar data 34 provinsi hasil rapat pleno rekapitulasi penghitungan suara tingkat nasional yang telah disahkan Komisi Pemilihan Umum (KPU RI) hingga Senin (20/5/2019) malam.




Jokowi unggul pada 21 provinsi, yakni Bali, Bangka Belitung, Kalimantan Utara, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Gorontalo, Kalimantan Barat, DIY, Kalimantan Timur, Lampung, dan Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Jawa Timur, NTT, Jawa Tengah, Kepulauan Riau, Papua Barat, DKI Jakarta, Sumatera Utara, Maluku, dan Papua dengan total perolehan suara 85.036.828.




Sedangkan, Prabowo unggul di 13 provinsi, yakni Bengkulu, Kalimantan Selatan, Maluku Utara, Jambi, Sumatera Selatan, Sulawesi Tenggara, Sumatera Barat, Banten, NTB, Aceh, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, dan Riau dengan total perolehan suara 68.442.493.Terhitung selisih perolehan suara keduanya mencapai 16.594.335. [sra]

loading...
loading...